puisi untuk Ari yang sedang sakit

Ode untuk Kekasihku 

                                                __kepada Wijayanti

kita bertemu pada gesekan

dedaun dan reranting kering

ketika angin mencoba mendahului

setelapak tanganku untuk membelai

rerambut panjangmu itu

 

adalah dirimu ketika

selaksa jiwa kering membutuhkan setetes embun

dari setiap paras teduhmu

dari setiap tutur tulusmu

dari setiap jengkal    milikmu

 

lantas waktu membeku

dedaun dan reranting berhenti

pada satu titik tatapan sepasang matamu

pada satu titik takdir yang suatu saat

entah berpihak pada kita atau tidak

dan kita masih terdiam membeku 

 

                                               
Malang, 2006
 

 

 

 

 

 

 

 

Tulang Rusuk                                                                                                __Wijayanti

adalah sebentuk keresahanku

ketika kutahu bahwa hawa adalah

tulang rusuk adam yang hilang

 

dan dari segolongan umat manusia

adamlah yang paling beruntung

ia yakin pada pilihannya, ketika

memang hawa adalah satu-satunya perempuan di dunia

pun hawa, adam adalah satu-satunya pria di dunia

 

jodoh adalah sebentuk

tulang rusuk. Bagaimana

jika dirimu bukan tulang rusukku?

                                                                       
Malang, 2006
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sekuntum Kembang 

                                                            ___ wijayanti  

Sekuntum kembang pernah

kusematkan pada rerambut panjangmu

sekecup bibir pernah

kurasakan dari sepasang bibirmu

 

sebentuk resah menjadi sepasang desah

                                                pada nafas

ketika kutahu

                                                di seberang

ada seorang lelaki berdiri    entah siapa

            membawa sekuntum kembang

                                                                       
Malang, 2006
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Wijayanti 

bersama deras waktu

kukan terus menderu      mengejarmu!

                                               
Malang, 2006
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

kepada siapa lagi
kan kutulis puisi
 

                                                                                    ___ Wijayanti

hanya kepada kepak burung

yang enggan pulang ke sarang

hanya kepada angin yang

menggiring lantas mengurung

                                    mendung

pada langit-langit senja

dan kepada siapa lagi kah

yang lebih setia mendengarkan

puisipuisi yang kutitipkan

udara dan kepak burung

 

selain dirimu?

                                                                       
Malang, 2006
 

 

 

 

 

Berikut adalah data kualifikasi lainnya

Nama                           : Lubis Grafura

No telp                        : 08563693116Rekening                    : Cabang BNI
MALANG 9512126-4 (Atas Nama Lubis Grafura)
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: