Transkripsi Naskah Film “Heart”

Transkripsi Naskah Film “Heart”

ADEGAN 1
Setting        : di sebuah lapangan basket, langit hampir tertutup
mendung.
Deskripsi Suasana    : masa kecil Farel dan Rachel
1.    Rachel    : (1) Curang loe, sini deh!
2.    Farel    : (1) Udahan yuk, mau hujan nih.
3.    Rachel    : (1) Alah, bilang aja loe capek.
4.    Farel    : (1) Eh, itu burung.
5.    Rachel    : (1) Hai, hai curang. (2) Bubar, bubar!
6.    Farel    : (1) Curang loe. (2) Giliran gue mau menang loe baru bubar.
7.    Rachel    : (1) Eh, gue bilangin loe ya. (2) Percaya dong ama gue. (3) Loe
gak bakalan menang. (Pergi dan menuju rumah pohon)
8.    Farel    : (1) He, ada apa sih manjat-manjat?
9.    Rachel    : (1) Kenapa, iri loe gara-gara gak bisa manjat? (2) Belajar dong.
10.    Farel    : (1) Ati-ati kesamber petir.
11.    Rachel    : (1) Elo kali!
12.    Farel    : (1) Hoe, nulis apaan?
13.    Rachel    : (1) Baca aja sendiri.
14.    Farel     : (1) Nulis apaan sih? (2) Ngeledek ya?
15.    Rachel    : (1) Eh, elo kalau mau tau manjat dong. (2) Bisa gak loe?
16.    Farel    : (1) Loe pikir gue gak bisa manjat apa? (Farel memanjat rumah
pohon, tetapi terpeleset dan jatuh pingsan)
17.    Rachel    : (1) Farel, Farel, Farel. (2) Gue nggak mau main-main ya Farel.
Farel, loe loe bangun, Farel. (3) Farel, Farel, bangun. (4) Farel,
Farel, Farel, Farel….
18.    Farel    : (1) Huuuu….
19.    Rachel    : (1) (terkejut) sialan loe. Brengsek!
Hujan pun turun deras.

ADEGAN 2
Setting        : di sebuah toko komik
Deskripsi Suasana    : Farel yang sudah dewasa berniat mencari komik, tetapi justru bertemu Luna.
1.    Farel    : Sincan yang baru ada Pak? (penjaga toko memberinya komik) Ah,
ini sih yang lama Pak. Udah punya.
2.    Penjaga    : Kalau komik yang lain mau nggak? Kalau mau, ada yang baru.
3.    Farel    : Bagus?
4.    Penjaga    : Lucu.
5.    Farel    : Masak yang begini dibilang lucu sih Pa?
6.    Penjaga    : Kalau beli, paling nggak dapet tanda tangan Luna.
7.    Farel    : Luna? Siapa?
8.    Penjaga    : Pengarangnya. Kebetulan ia baru datang. Tuh, yang baru turun
dari mobil.
9.    Farel    : Pak, saya ke sini itu untuk beli komik. Bukannya minta tanda
tangan. (Farel berubah pikiran setelah mengetaui Luna). Pak,
Luna itu yang pakai baju ungu? Rambutnya panjang ya?
10.    Penjaga    : Ya.
11.    Farel    : Satu, Pak. Bolpoin Pak.
12.    Penjaga    : Bolpoin.
Farel mengejar Luna yang sedang berada di toko bunga.
13.    Farel    : Luna ya? Ah sori, Farel.
14.    Luna    : Luna.
15.    Farel    : (1) Oh, pantesan kemarin tu gue mimpi kejatuhan duren. (2)
Ternyata sekarang gue ketemu sama pengarang komik favorit
gue. (3) Ohya, boleh minta tanda tangan? Komik loe tu bagus
banget ya. (4) Gue udah baca komik dari negara mana aja, komik
loe tu yang paling lucu. (5) Malah, Sincan aja yang kayak gitu, tu
kalah lucu (Luna terkejut saat komiknya dikatakan lucu). (6)
Luna, ah boleh minta nomor telepon sama alamat rumah gak?
(7) Boleh ya, makasih.
16.    Luna     : Udah Pak. Kasih ya Pak (Luna membayar bunga ke penjaga toko,
dan  masuk ke dalam mobil.Farel masih mengikuti). Apa lagi?
17.    Farel    : Alamatnya rada susah. Boleh minta denahnya gak?
18.    Luna    : Kamu tau bundaran di jalan ini nggak?
19.    Farel    : Ohya?
20.    Luna    : Seratus meter dari itu, sebelah kanan, ada rumah putih. Itu
rumahku.
21.    Farel    : Ohya. Luna, makasih ya.
Mobil Luna meninggalkan Farel

ADEGAN 3
Setting            : di halaman rumah Rahel
Deskripsi Suasana    : Farel berniat mengejutkan Rahel yang sedang mencuci mobil
1.    Rachel    : (1) Ih Farel, apaan sih.
2.    Farel    : (1) Rachel, ini hari yang luar biasa. Gue kenalan ama Luna.
3.    Rachel    : (1) Luna?
4.    Farel    : (1) Iya Luna.
5.    Rachel    : (1) Siapa Luna?
6.    Farel    : (1) Oh, dia itu pengarang komik. (2) Ah, Rahel gue bilang
juga apa. (3) Kalau jodoh itu ya, gak bakalan lari kemana-
mana. (4) Ini cewek bener-bener idaman gue Rachel. (5) Dia
itu cantik, feminis, punya selera humor yang tinggi, dan dia
itu.
7.    Rachel    : (1) Tunggu, tunggu. (2) Dia cewek idaman loe, tapi gue gak
yakin kalau loe cowok idaman dia.
8.    Farel    : (1) Gue serius. (2) Gue baru pertama tertarik ama cewek. (3)
Dengan cara apapun gue harus dapetin dia. (4) Loe bantuin
ya?
9.    Rachel    : (1) Ohya?
Rahel menyiram air Farel, Farel pun membalas hal yang sama.

ADEGAN 4
Setting            : di sebuah kafe.
Deskripsi Suasana    : Farel hendak memberi kado kejutan kepada Luna yang sedang membaca komik. Sebelumnya Farel mencoba mengejutkan Farel dengan kado itu, tetapi justru Farel yang terkejut karena Rahel mengatakan bahwa komik Luna sangat mengharukan.
1.    Farel    : (1) Gue udah punya hadiah yang spesial buat Luna. (2) Komikus
yang punya selera humor yang sangat tinggi. (3) Loe pengen liat
nggak? (Farel membuka kado kejutan, tetapi ekspresi Rahel
justru sedih) (4) Rahel, kurang lucu ya?
2.    Rachel    : Lucu sih. Cuman, gue rasa kado itu nggak cocok buat Luna. Loe
kalau mau tau Luna, loe baca komiknya. (menunjukkan komik
Luna). Ini kisah tentang peri kecil yang kesepian sedang menanti
kematiannya.

ADEGAN 5
Setting            : di sebuah halaman rumah Luna.
Deskripsi Suasana    : Farel pergi ke rumah Luna, ia ingin menghibur Luna.
1.    Farel    : Baru kali ini aku baca komik yang bener-bener menguras air
mata. Peri kecil yang sedang menanti kematiannya. Sungguh
kasihan. Hidup dalam situasi tanpa harapan. Hei, kok ketawa sih?
2.    Luna    : Nggak. Nggak apa-apa. Lucu aja.
3.    Farel    : Apanya yang lucu? Aku yakin semua orang yang baca komik
kamu bakalan sedih.
4.    Luna    : (1) Bukan, bukan soal itu. (2) Aku cuma inget waktu di kios
bunga. (3) Kau kan bilang komik aku lucu, lebih lucu dari Sincan.
5.    Farel    : Oh, itu bukan aku. Aku dibo’ongin sama tukang jaga buku itu.
Tapi setelah kubaca komik kamu bener-bener bagus, Luna. Aku
nggak pingin kau kesepian seperti peri dalam komik kamu itu.
Kamu harus seperti peri-peri kecil yang riang, yang terbang
dengan sayap yang mempesona dengan indahnya seperti bintang-
bintang di langit.
ADEGAN 6
Setting            : di sebuah lapangan basket.
Deskripsi Suasana    : Farel dan Rachel bermain  basket.
1.    Farel    : (1) Yes, yes! Menang!
2.    Rachel    : (1) Belum! Sekali lagi!
3.    Farel    : (1) Ok!
4.    Rachel    : (1) Satu lagi?
5.    Farel    : (1) Ok. Rachel, dia itu luar biasa, Hel. (2) Gara-gara loe, gue bisa
ngedapetin hati Luna. (3) Thanks banget ya.
6.    Rachel    : (1) Gue seneng kalau temen gue ikut seneng, Ok?
7.    Farel    : (1) Ya, uh. Menang!
8.    Rachel    : (1) Oh-
9.    Farel    : (1) Curang loe, curang loe!
10.    Rachel    : (1) Nggak loe. (2) Yang penting menang, yang penting menang.
Yang penting menang.
Luna datang.
11.    Farel    : (1) Luna?
12.    Luna    : (1) Halo, Luna.
13.    Rachel    : (1) Rachel.
14.    Luna    : (1) Em, aku mau ngajak Farel jalan. (2) Kalau gitu, kamu ikut ya?
15.    Rachel    : (1) Eh, nggak ah. Ehm, sori-sori, nggak bisa. (2) Ahm, gue
banyak kerjaan.
16.    Farel    : (1) Kenapa?
17.    Rachel    : (1) Ee, gue banyak tugas.
18.    Farel    : (1) Ah, Rachel ini kuliah di arsitektur.
19.    Rachel    : (1) Lagi ujian akhir semester, jadi skripsi numpuk.
20.    Luna    : (1) Ya, sayang banget.
21.    Rachel    : (1) Ehm, lain kali?
22.    Luna    : (1) Ok.
23.    Farel    : (1) Ya udah Hel, gue cabut ya?
24.    Rachel    : (1) Eh Farel.(Farel dan Rachel saling mencubit) (2) Sori-sori.
25.    Luna    : (1) Gak pa-pa. (2)Senang kenal sama kamu.
26.    Rachel    : (1) Sama-sama.
Farel dan Luna meninggalkan Rachel yang kini bermain basket seorang diri.

ADEGAN 7
Setting            : di sebuah danau.
Deskripsi Suasana    : Luna mengajak Farel ke sebuah danau, tempat Luna mendapatkan inspirasi komiknya.
1.    Luna    : (1) Aku selalu datang di tempat ini. (2) Rasanya teduh, tenang
sekali. (3) Farel, lihat kura-kura itu. (4) Kesendiriannya itu yang
menginspirasikan aku buat tokoh peri yang amat kesepian.
(5) Tapi, mulai sekarang ia tidak akan sendirian lagi. (6) Kasihkan
kura-kuranya, Farel. (7) Biar kura-kura itu punya temen, seperti
aku yang nggak lagi sendirian. Semoga kebersamaan mereka
abadi.
2.    Farel    : (1) Ya, seperti kebersamaan kita. (2) Perahunya bocor. (3) Kamu
bisa berenang kan? (4) Kamu bisa berenang kan? (Luna
menggigil) (5) Kau kenapa?
3.    Luna    : (1) Nggak papa.
4.    Farel    : (1) Luna, bilang sama aku. (2) Apa yang harus aku lakukan?
5.    Luna    : (1) Aku kedinginan. (2) Dingin, dingin sekali.

ADEGAN 8
Setting            : di sebuah halaman rumah Rachel
Deskripsi Suasana    : Farel terkejut melihat Farel memakai anting
Luna sedang berkaca di kaca spion mobil. Tiba-tiba Farel mengejutkannya dengan memencet klakson.
1.    Rachel    : Ah, Farel.
2.    Farel    : Masuk-masuk. Kuping loe kenapa Hel? Sini lihat, coba lihat,
lihat.
3.    Rachel    : Farel, apa-apain sih Farel.
4.    Farel    : Liat, loe pakai anting, Hel?
5.    Rachel    : Pantes nggak?
6.    Farel    : Liat, liat. Pantes. Ya, sedikit lebih manis, Hel.
7.    Rachel    : Thanks.
8.    Farel    : (1) Kayaknya hari ini gue nggak bisa main basket deh. (2) Gue
ada janji sama Luna. (3) Ah, tapi gue anter sampai lapangan
basket ya?
9.    Rachel    : Nggak papa, kok. Gue juga mau ngasih tau, sebenarnya hari ini
gue nggak bisa manin basket. Karena gue ada janji ama cowok.
10.    Farel    : Cowok?
11.    Rachel    : Ya, baru kenal sih. Cuma dari sekilas, kayaknya dia memenuhi
cowok gambaran ideal gue.
12.    Farel    : Siapa?
13.    Rachel    : (1) Ntar juga tau. (2) Gue hampir telat nih, ayo keluar. (3) Udah
cepet, kenapa sih?
14.    Farel    : (1) Rachel, Rachel, Rachel! (2) Gue cuma mau bilang, gue
bahagia kalau loe udah nemuin cowok idaman loe. (3) Ya,
seenggak-enggaknya loe bisa ngerasain apa yang gue rasain.
15.    Rachel    : Farel percaya deh, walaupun gue sekarang punya cowok, tapi
persahabatan kita nggak kenapa-kenapa kok.
Rachel melaju dengan mobil VW-nya meninggalkan Farel sendirian.

ADEGAN 9
Setting            : di sebuah gunung
Deskripsi Suasana    : Farel memberikan kejutan dengan membawa Farel ke tempat yang indah, sekaligus diiringi oleh tiga orang pemusik.
1.    Farel    : Stop. Aku hitung sampai tiga, baru buka mata ya?
2.    Luna    : Oke.
3.    Farel    : Satu, dua, tiga.
4.    Luna    : Kamu tau nggak apa. Kamu selalu penuh dengan kejutan.
5.    Farel    : Ohya, suapin strowberinya ya?
6.    Luna    : Hmm, enak. Gantian dong.
Tiba-tiba hujan turun deras.
7.    Farel    : Hujan, seharusnya panas. Kenapa hujan?
Tubuh Farel dan Luna menggigil. Hampir saja Farel berhasil mencium Luna, tetapi Luna tiba-tiba menolaknya.
ADEGAN 10
Setting            : di kamar Rachel
Deskripsi Suasana    : Farel sedang curhat dengan Rachel
1.    Farel    : (1) Gue nggak ngerti deh. (2) Gue yakin mau dia lakuinnya. (3)
Tapi yang bikin gue nggak ngerti itu kenapa tiba-tiba dia ragu.
2.    Rachel    : (1) Ya bener tu sikapnya Luna. (2) Emang cinta itu harus
diungkapin dengan ciuman? (3) Cinta itu kebersamaan, saling
berbagi, saling ngedukung, saling ngisi. (4) Cinta itu seneng, lihat
orang yang dicintainya bahagia.
3.    Farel    : (1) Jadi, itu yang elo dapetin dari cowok baru loe?
4.    Rachel    : (1) Ya, ia sangat ngerti artinya cinta.
5.    Farel    : (1) Hei, kenapa loe nangis?
6.    Rachel    : (1) Karena baru kali ini gue ngerasain perasaan cinta. (2) Selama
kita berteman loe tau kan, gue nggak pernah nyadarin perasaan
ini. (3) Nggak pernah, Farel. (4) Cinta itu harus diungkapin, Farel.
(5) Loe harus bilang sama orang yang loe cintai kalau loe cinta
sama dia. (6) Perempuan itu perlu kepastian, Farel.
7.    Farel    : (1) Ya.

ADEGAN 11
Setting            : di halaman rumah Luna
Deskripsi Suasana    : Farel hendak mengungkapkan perasaannya kepada Luna. Farel berpesan kepada Rachel, jika cintanya ditolak, maka Farel menyuruh Rachel menabraknya hingga mati.
1.    Rachel    : (1) Sekarang waktunya loe tunjukin ke Luna, seberapa besar cinta
Loe sama Luna.
2.    Farel    : Ya, biar dia juga tau, hidup gue nggak berarti tanpa dia.
3.    Rachel    : Loe serius dengan rencana kita?
4.    Farel    : Ya iyalah, gue serius. Loe pikir gue bo’ong apa? Kalau dia tolak
Cinta gue, loe gas aja mobil sekencang-kencangnya. Loe tabrak
gue sampai mati, Ok?
5.    Rachel    : Ok.
6.    Farel    : Kalau cinta gue ditolak sama Luna, berarti pertemuan kita ini
pertemuan yang terakhir. Gue nggak mau nanti ninggalin utang.
Nih, hutang gue waktu di kampus. Hel, Rachel balik sepuluh ribu.
Kan utang gue cumak empat puluh ribu. Ya udah, jaga diri loe
baik-baik ya.
7.    Luna    : Ya sebentar. Farel? Kirain siapa masuk yuk.
8.    Farel    : (1) Luna, aku datang dengan nama cinta ini. (2) Dengan lambang
ini aku akan bilang sama kamu kalau aku cinta sama kamu. (3)
Kalau kamu nerima lambang ini berarti kamu menerima cintaku,
tetapi kalau kau patahin lambang ini berarti kamu tolak cintaku.
(4) Dan di sana ada mobil yang bakal nabrak aku.
9.    Luna    : Udahlah Farel, kamu jangan bercanda.
10.    Farel    : Aku nggak bercanda.
11.    Luna    : Farel, Farel, Farel, kamu jangan main-main.
12.    Farel    : Aku nggak main-main
13.    Luna    : Tolong jangan sudutkan aku karena sesuatu yang kau nggak
ngerti.
14.    Farel    : Nggak ada jalan lain Luna. Aku butuh jawaban kamu sekarang.
Kau terima lambang ini atau kau patahkan. Kamu terima cintaku
atau kau tolak cintaku.
15.    Luna    : Kamu nggak ngerti Farel, kamu nggak ngerti.
16.    Farel    : Aku butuh jawaban kau sekarang.
17.    Luna    : Aku nggak bisa.
18.    Farel    : Kasih aku juga jawaban sekarang juga.
19.    Luna    : Baiklah kalau kamu memaksa Farel.
Luna mematahkan lambang Hati Farel, Rachel hendak menabrak Farel.

ADEGAN 12
Setting        : di sebuah danau.
Deskripsi Keadaan    : Farel menceritakan kejadian yang baru saja dialaminya, Rachel benar-benar mau membunuhnya.
1.    Luna    : Sebenarnya aku ingin seperti kura-kura yang kini sudah
mempunyai pasangan. Keinginan tak selalu sejalan dengan
kenyataan. Kenyataannya akulah peri kesepian yang sedang
menanti kematiannya itu.
2.    Farel    : Maksud kau?
3.    Luna    : Aku sakit Farel. Striosis dah nggak ada lagi harapan buat aku
untuk sembuh. Kematian itu Cuma soal waktu dan waktu itu
nggak bakal lama lagi. Aku mencintai kamu Farel. Tapi buat apa
kalau semua ini akan berakhir dengan sia-sia.
4.    Farel    : Luna, aku cinta sama kamu. Apapun yang terjadi, aku tetap cinta
sama kamu.

ADEGAN 13
Setting        : di lapangan basket.
Deskripsi Suasana    : Farel marah kepada Rachel karena Rachel benar-benar hendak membunuhnya.
1.    Farel    : (1) Nih, sekali lagi.
2.    Rachel    : (1) Sini dong, yang bener kek.
3.    Farel    : (1) Oh, loe serius.
4.    Rachel    : (1) Apaan sih loe, apaan?
5.    Farel    : (1) Nabrak gue.
6.    Rachel    : Hai Farel, loe sendiri kan yang minta, tabrak aja gue sampai mati.
Gue lebih baik mati daripada ditolak sama Luna. Gue kenal loe
dari kecil Farel. Gue tau loe cinta sama banget sama dia. Gue
dukung elo. Gue support elo. Sekarang nyalah-nyalahin gue? Tak
ada lagi gunanya persahabatan ya. Lupain persahabatan kita.
Lupain masa lalu kita. Kita nggak lagi saling kenal.
7.    Farel    : Rachel!
8.    Rachel    : Heh, jangan pernah manggil-manggil nama gue lagi ya? Anggap
saja kita nggak pernah ketemu. Detik ini juga kita putus.
9.    Farel    : Apaan sih?
Rachel meninggalkan Farel, tetapi tiba-tiba ia meminta maaf.
10.    Rachel    : Mungkin kita baikan. Aku tetap jadi sahabat loe yang siap
ngebantu loe ngedapetin impian loe.

ADEGAN 14
Setting        : di kamar Rachel
Deskrispi Suasana    : Rachel sedang memberi semangat Farel untuk kembali ke Luna.
1.    Farel    : Rachel, gue nggak yakin deh. Apa ini semua bisa menumbuhkan
semangat hidup Luna?
2.    Rachel    : (2) Farel, udah deh. loe telepon aja Luna. (2) Loe ajak dia makan
malem biar gue yang bungkusin kadonya. (3) Ntar, tinggal kasih
aja, OK? Telepon!
3.    Farel    : Halo. Hei lagi ngapain? Ehm, nanti malam kita makan malam
yuk. (Telepon Luna di tutup. Farel makin tidak bersemangat). Dia
bilang, gue harus ngelupain dia, trus ditutup teleponnya.

ADEGAN 15
Setting        : di rumah Luna.
Deskripsi Suasana    : Rachel mendatangi Luna.
1.    Rachel    : (1) Oh, jadi begini caranya peri kesepian menghabiskan waktunya
untuk menunggu kematiannya? (2) Loe lari dari kenyataan, Luna.
(3) Kenyataan bahwa ada cowok yang bener-bener mencintai loe.
(4) Siap berbagi nemenin, nerima loe apa adanya.
2.    Luna    : (1) Bukan aku Rachel, tetapi justru Farel yang mengingkari
kenyataan bahwa aku udah di ambang kematian.
3.    Rachel    : (1) Luna, loe pernah mikir nggak sih. (2) Mungkin Tuhan
memperkenalkan elo dengan Farel karena ia mau ngasih tau
kalau di dunia ini nggak ada yang sia-sia. (3) Loe pernah mikir
nggak sih betapa setiap detik itu Tuhan melimpahkan cintanya
buat elo?  (4) Jangan pikirkan kematian.(5) Tanpa dipikirkan pula
kematian akan datang sendirinya. (6) Lakukan apa yang membuat
kamu bahagia. (7) Semestinya elo itu bahagia, loe dah ketemu
dengan cowok yang elo cintain. (8) Dan dia, dia memilih elo
dengan segenap ketulusan hatinya.

ADEGAN 16
Setting        : di rumah Rachel
Deskripsi suasana    : Luna akhirnya menyadari kesalahannya, lantas menelpon Farel.
1.    Farel    : Rachel, Luna!
2.    Rachel    : Angkat.
3.    Farel    : Halo, apa? Ya, ya, ya. Ok. Bye. Rachel!
4.    Rachel    : Apa sih?
5.    Farel    : Luna, luna.
6.    Rachel    : Kenapa Luna?
7.    Farel    : Dia minta maaf, kalau selama ini dia selalu menghindar dari gue.
Sejak kedatangan elo, katanya elo bener. Buat apa menghindari
perasaan cinta. Hel, makasih banget ya Hel. (Farel memeluk
Rachel)
8.    Rachel    : Aduh, duh. Farel, Farel, patah Farel.
9.    Farel    : Thanks you banget ya.
10.    Rachel    : Iya,iya. Udah sana, sana. Aku mau siap-siap, kok. Eh kadonya
gue lupa. Ntar, gue ambil dulu ya.
11.    Farel    : Eh, nggak usah. Aku sudah punya kado yang lebih tepat buat
Luna.
12.    Rachel    : Ok deh. Sukses ya.
13.    Farel    : Goodbye, thanks ya.

ADEGAN 17
Setting        : di rumah Luna
Deskripsi suasana    : Farel datang ke Luna untuk mnghiburnya.
1.    Farel    : Hai.
2.    Luna    : Hai.
3.    Farel    : Untuk peri yang riang yang terbang dengan sayap dan cahaya
yang indah. Ada kado spesial buat Luna.
4.    Luna    : Apa ini?
5.    Farel    : (1) Buka aja. (Luna terkejut dengan kado Farel, kado yang dulu
pernah  mengejutkan Rachel). (2) Luna, Luna, kau nakal, mpun-
ampun, eit, udah. (3) Sependek apapun usia kamu, aku akan
selalu membuat kamu tertawa gembira. (4) Aku akan selalu
membuat kamu bahagia. (5) Aku nggak akan biarin kamu
sendirian dalam kesepian.

ADEGAN 18
Setting        : di lapangan basket
Deskripsi suasana    : kesalahpahaman antara Farel dan Rachel.
1.    Farel    : Rachel, kamu kenapa Hel? Loe kanapa sih Hel. Loe marah ya?
2.    Rachel    : Apaan sih?
3.    Farel    : Jawab pertanyaan gue. Loe kenapa? Marah?
4.    Rachel    : (1) Udah ah. Sini dong bolanya. (2) Apanya sih yang berubah,
hah? (3) Gue masih Rachel yang sama kok, temen loe yang selalu
support loe dan juga siap berbagi. (4) Sini deh bolanya. Sana.
(Rachel mendorong Farel)
5.    Farel    : Rachel, loe bener nggak papa?
6.    Rachel    : Udah, nggak papa.
7.    Farel    : Hel, walau kita tak sesering dulu main basket dan bercanda.
Tetapi percaya sama gue. Persahabatan kita nggak akan
berubah.(pergi)
8.    Rachel    : Farel….

ADEGAN 19
Setting        : di rumah Rachel.
Deskripsi suasana    : Rachel tidak mau lagi bermain basket dengan Farel
1.    Farel        : Hai, nanti sore bisa main basket nggak?
2.    Rachel    : (1) Nggak bisa. (2) Besok aja, itu juga kalau loe bisa.
3.    Farel        : (1) Jadi, besok sore kamu ada acara ya?
4.    Rachel    : (1) Emang loe doang yang punya acara? (2) Gue ada janji ama
cowok gue. (3) Gue  udah bilang kan gue punya cowok? (4) Ya
butuh waktulah untuk jalan-jalan, makan malem bareng, nonton
atau mungkin dengerin jokes- jokesnya yang konyol.
5.    Farel        : (1) Kapan dong dikenalin?
6.    Rachel    : (1) Ntar juga ada waktunya.
7.    Farel        : (1) Ya udah deh, sukses ya.
8.    Rache    : (1) Hmm.
Rachel meninggalkan Farel.

ADEGAN 20
Setting        : di lapangan basket.
Deskripsi suasana    : Farel curiga bahwa Rachel punya cowok.
1.    Farel    : (1) Hel, loe bo’ong ya. (2) Katanya mau jalan ama cowok loe. (3)
Hmm, pantesan loe nggak mau ngenalin ke gue. (4) Loe bo’ong
kan? (5) Turun loe.
2.    Rachel    : (1) Nggak ah.
3.    Farel    : (1) Hel, turun!
4.    Rachel    : (1) Nggak mau.
5.    Farel    : (1) Turun nggak?
6.    Rachel    : (1) Nggak mau. (2) Apaan sih, nggak.
7.    Farel    : (1) Nih, gue lempar lagi nih.
8.    Rachel    : (1) Iya, iya. (2) Sakit tau? (Rachel turun dari pohon, tetapi saat di
bawah ia berjalan lalu jatuh  pingsan)
9.    Farel    : (1) Tipuan kuno. (2) Pingsan aja sampai sepuluh ribu. (Farel
meninggalkan  Rachel, tetapi setelah di lihatnya kembali, Rache
masih pingsan). Rachel, Rachel, Rachel. Bangun Rachel. Kamu
bercanda kan Rachel? Rachel bangun!
10.    Rachel    : Ketipu!
11.    Farel    : Jahat loe.
12.    Rachel    : Apaan nih?
13.    Farel    : Buat Luna. Bagus nggak?
14.    Rachel    : Bagus, Luna pasti seneng.
15.    Farel    : Hel, Rachel. He, loe nggak usah sedih. Loe temen terbaik gue.
Jadi loe nggak usah merasa kehilangan temen. Ya, ya?
16.    Rachel    : Gue bukan sedih bukan karena kehilangan temen kok. Gue
ngerasa sedih karena gue baru kehilangan cowok yang gue cintai.
17.    Farel    : Maksud loe?
18.    Rachel    : Gue baru kehilangan temen cowok yang sering gue ceritain ke
loe.
19.    Farel    : Jadi, soal cowok itu, itu bener?
20.    Rachel    : Dia itu tipe cowok ideal gue. Pinter, romatis, punya selera humor
yang tinggi. Penuh kejutan, kadang-kadang nyebelin sih. Tapi
nyenengin, kayak loe.
21.    Farel    : Rachel….
22.    Farel    : Gue baru sadar, kalau gue bener-bener cinta sama dia. Tapi
cintanya bukan buat gue. Dia malah pergi sama cewek lain.
Farel hampir merasa bahwa cowok tersebut adalah dirinya, tetapi ia mencoba untuk menepisnya jauh-jauh.

ADEGAN 21
Setting        : di toko bunga.
Deskripsi suasana    : Sakit hati Rachel dengan Farel dan Luna.
1.    Luna    : Bagus ya?
2.    Farel    : Ya, bagus.
3.    Luna    : Sampai bingung gue milihnya. Rasanya sih pingin pilih semua,
biar rumahku dipenuhi lautan bunga.
4.    Farel    : Mungkin lebih baik kalau kita beli bibitnya.
5.    Luna    : Iya ya. Iya, pasti seneng deh. Aku bisa merawatnya, aku bisa
menyiraminya tiap hari. Lihat dia tumbuh dan akhirnya
menampilkan bunga-bunga yang indah.
6.    Farel    : Luna, aku mau ngasih sesuatu buat kamu.
7.    Luna    : Apa ini?
8.    Farel    : Buka aja.
9.    Luna    : Farel, ini bagus banget.
10.    Farel    : Luna, aku cinta sama kamu. Aku nggak ingin berpisah sama
kamu. Aku ingin selalu bersama kamu. Sekarang, kamu pakai
cincin ini sebagai  tanda kalau kamu juga tidak ingin pisah sama
aku.
11.    Luna    : (1) Cincin yang kekecilan atau jari manis aku yang kegedean?
(2) Hai, nggak bisa masuk.
12.    Farel    : Luna, Luna. Hei, sebenarnya aku beliin ini bukan untuk jari manis
kamu, tetapi kelingking kamu. Coba aja.
13.    Luna    : Maksih ya Farel. Kamu bener-bener yang datengin dalam mimpi
aku. Itu memang buat aku. Farel, Farel, mudah-mudahan bibit  yang kita tanam menumbuhkan bunga-bunga yang bermekaran dengan indahnya.
Sementara itu Rachel sedang kesal. Ada beberapa orang yang bermain basket, tetapi tiba-tiba bolanya jatuh ke Rachel.
14.    Orang asing: Hai, yaour ball. C’mon, ball. Ball. Scroll! (Rachel diam). Hai,
c’mon, ball. Scroll over. C’mon. Scroll the ball. C’mon. (Rachel
mengambil  bola di sampingnya dan menusuknya dengan pisau).
Hai!
Farel dan Luna sampai di rumah Farel.
15.    Farel    : Turun dong (Luna masih di dalam mobil). Mampir ya. Hei
kenapa?
16.    Luna    : Kamu bener-bener membuat aku seperti hidup kembali. Kini aku
ngerasain bagian yang belum pernah aku rasain selama ini.
Kebahagiaan karena mencintai dan dicintai. Aku pulang ya?
Rachel yang sedang berjalan ke rumah Farel, melihat Luna dan Farel berciuman.
17.    Farel    : (1) Luna, Hei.
18.    Luna    : (1) Lipstik aku sampai nempel di bibir kamu.
19.    Farel    : (1) Ini bukan lipstik.
20.    Luna    : (1) Kenapa lipstik aku jadi belepotan gini?
21.    Farel    : (1) Percaya sama aku, ini bukan lipstik. Kuantar kamu ke rumah
sakit.
22.    Luna    : (1) Farel, nggak!
23.    Farel    : (1) Luna?
24.    Luna    : (1) Ini lipstik
Di sebuah bukit,Rachel berlari hingga tanpa sadar ia jatuh ke jurang.

ADEGAN 22
Setting        : di rumah sakit.
Deskripsi suasana    : Luna tidak mau berada di RS, tetapi Farel tetap memaksanya.
1.    Luna    : Farel, kamu ngapain?
2.    Farel    : Aku telepon bapak kamu.
3.    Luna    : (1) Ngapain bapak dikasih tau? (2) Farel anterin aku pulang.
4.    Farel    : Iya, sebentar Luna.
5.    Luna    : Kalau kamu nggak nganterin pulang, aku bisa pulang sendiri.
Kamu nggak lihat, aku baik-baik aja? Aku bahkan masih bisa
berlari.
6.    Farel    : Luna, Luna. (Dua orang perawat membawa pasien baru).
Rachel? Loe kenapa Hel? Gue ke Luna dulu, nanti aku ke sini lagi
ya?
Rachel makin merasa sakit, tidak hanya di sepasang kakinya yang patah, melainkan juga di hatinya.

ADEGAN 23
Setting        : di rumah sakit.
Deskripsi suasana    : Farel bingung mengatur waktunya untuk Luna dan Rachel.
Ruangan Luna.
1.    Dokter    : Keluarganya mana? Orang tuanya mana?
2.    Farel    : Ayahnya lagi dalam perjalanan, Dok. Gimana keadaannya, Dok?
3.    Dokter    : Seurosis, pengerasan hati. Satu-satunya harapan hanya bila ada
pendonor hati. Maaf, saya permisi dulu.
4.    Farel    : Luna?
5.    Luna    : Aku mau pulang.
6.    Farel    : Sabar ya. Nanti kalau kamu sudah sembuh, kita langsung pulang.
7.    Luna    : Aku mau pulang, aku mau pulang!
8.    Farel    : Luna, nggak pa-pa.
Ruangan Rachel.
9.    Ibu Rachel    : (1) Rachel, makan ya? (2) Kalau nggak makan gimana bisa
sembuh? (3) Makan ya? (4) Dikit aja (Farel masuk). (5) Ia nggak
mau makan.
10.    Farel    : Hel, walau dikit loe harus makan. Bu, biar saya coba bu.
11.    Ibu Rachel    : Dari kemarin nggak mau makan.
12.    Farel    : (1) Gue yang suapin ya?
13.    Ibu Rachel    : Mama belikan abon ya? Dia kan suka abon. Siapa tau dia mau
makan.Ntar ya?
14.    Farel    : Hel, ayo dong makan Hel. Nih dikit aja.
15.    Rachel    : Nggak!
16.    Farel    : Loe tau nggak, sebagai temen, disuapin itu hak atau kewajiban?
Hak?
17.    Rachel    : Enggak! Gue bukan bayi, ngapain loe di sini? Udah urusin aja
Luna sana. Setidaknya dia punya kesempatan cangkok hati.
Sementara gue, hidup gue sudah selesai. Harapan gue suram.
Hidup juga nggak ada artinya lagi. Dokter bilang, kaki gue musti
diamputasi. Kamu bisa bayangin nggak, gue nggak punya kaki.
Gue nggak mau diamputasi. Gue masih pingin punya kaki. Gue
nggak mau diamputasi, Farel.
18.    Farel    : Hel, gue tau. Gue pun gak mau diamputasi. Gue gak akan nyerah.
Gue kenal dari kecil, Hel. Loe tau nggak, apa yang kukagumi ama
loe.semangat loe, sifat loe yang nggak pernah nyerah. Hel,
percaya sama gue. Kalaupun itu musti diamputasi, hidup loe
nggak akan berubah. Nggak seperti yang elo bayangin. Kita
masih bisa main, bercanda, gue sayang sama loe sebagai sahabat
dari kecil sampai sekarang dan selamanya. Gue mau lihat Rachel
yang dulu, yang nggak pernah menyerah dalam situasi seburuk
apapun. Rachel, percaya sama aku.
Ruang Luna
19.    Ayah Luna    : Siang tadi dia dah siuman, tapi sekarang tidur lagi. Dia itu anak
saya satu-satunya. Terakhir ia telepon, ia banyak cerita tentang
kamu. Ia bercerita dengan begitu gembira. Belum pernah saya
lihat ia begitu gembira. Ia bercerita kalau ia sedang
menyelesaikan sebuah komik. Katanya, ia menciptakan suatu
tokoh peri yang selalu riang dan bahagia. Dan peri itu, ia beri
nama peri cinta (Luna tiba-tiba bagun)
20.    Luna    : Kenapa aku ada di sini? Udah aku bilang, aku nggak pa-pa.
21.    Ayah Luna    : Luna, Luna. Kamu sudah diperiksa oleh dokter terbaik di sini.
Kamu pasti sembuh ya?
22.    Luna    : Luna nggak sakit pa. Luna nggak sakit.
23.    Ayah Luna    : Luna?
24.    Luna    : Luna baik-baik aja.
25.    Ayah Luna    : Jangan banyak gerak dulu, jangan banyak gerak dulu.
26.    Luna    : Luna baik-baik aja Pa, Luna mau pulang.
27.    Ayah Luna    : Luna, oke, oke. Papa bicara sama dokter dulu ya?
Ruangan Dokter.
28.    Dokter    : Jujur saya katakan, sama sekali sudah tidak ada harapan lagi.
29.    Ayah Luna    : Lalu kita harus bagaimana, dok?
30.    Dokter    : Sesungguhnya selama ini kami hanya memberi obat-obatan untuk
mengurangi sakitnya, tapi bukan untuk menyembuhkan
penyakitnya. Kalau Luna ingin pulang, suasana rumah akan
memberi kegembiraan padanya.
Di Ruang Luna.
31.    Suster    : Selamat pagi.
32.    Luna    : Pagi.
33.    Suster    : Pulang hari ini ya? Sudah baikan?
34.    Luna    : Iya.
35.    Suster    : Ini ada surat dari dokter. Dan ini ada administrasi yang harus
Bapak selesaikan di bagian administrasi.
36.    Ayah Luna    : Ya.
37.    Luna    : Makasih suster.
38.    Suster    : Sama-sama. Baik-baik ya.
39.    Farel    : Hai?
40.    Luna    : Nggak pa-pa Farel.
41.    Farel    : Muka kamu pucat banget.
42.    Luna    : Seneng banget rasanya bisa pulang. Aku bisa menggambar,
pingin ngerawat dan nyiramin bibit tanaman yang kita tanam.
43.    Farel    : Kamu jangan mikir yang lain dulu. Walaupun kamu boleh pulang,
kamu harus banyak istirahat.
44.    Luna    : Aku juga pingin ngelanjutin komiknya. Komik tentang peri-peri
yang beterbangan dengan sayap-sayapnya yang indah. Hei, Farel.
Sungguh, aku nggak pa-pa. Kamu tau nggak, kita tu masih bisa
jalan-jalan. Kita masih bisa pergi ke danau, liatin kura-kura, main
sepeda, kita juga bisa makan sambil hujan-hujanan.
Di ruangan Rachel.
45.    Ibu Rachel    : Dia tidur. Masih belum mau makan. Dia sangat terpukul karena
kakinya harus diamputasi (Rachel bangun)
46.    Farel    : (1) Hel, aku mau nganterin Luna pulang. (2) Ia mau plang, dia
tau hidupnya nggak ada harapan lagi. (3) Dia tau, sia-saia aja
nungguin orang yang bakal donorin hatinya untuk dia. (4) Gue
bakal nemenin dia di sisa hidup dia. (5) Nanti gue bakal nemenin
loe. (6) Gue bakal jenguk loe. (7) Bu, saya pamit. Hel, pulang ya
Hel?
Farel meninggalkan Rache. Rachel pun meneteskan air mata tanpa sepengetauan Farel.

ADEGAN 24
Setting        : Di rumah Luna
Deskripsi suasana    : Farel menemani sisa hidup Luna.
Di halaman
1.    Luna    : Gue nggak pa-pa, Farel. Lihat ini, bibit yang dulu kita tanam udah
mulai tumbuh. Jadi, selama ini hujan yang selalu nyiraminnya.
Kira-kira kapan ya kita bisa melihat ini semua tumbuh berbunga?
2.    Farel    : Pasti nggak lama lagi. Kan kita dulu pilih bibit yang cepet
tumbuh.
3.    Luna    : Ya. Aku akan merawatnya, aku akan tambah pupuk, aku akan
nyiraminya tiap hari. Pasti seneng deh lihatnya tumbuh subur dan
berbunga dengan indahnya. Aku akan belajar merangkai bunga.
Kamu seneng kan punya istri yang pinter ngerangkai bunga?
4.    Farel    : Ya.
5.    Luna    : Selain itu, apalagi? Kau ingin punya istri seperti apa? Pinter
masak? Njait? Aku tau lagi, masakkan kamu. Aku tau apa yang
aku harus siapin buat kamu.
6.    Farel    : Luna, kamu baru pulang dari rumah sakit, harus banyak istirahat.
7.    Luna    : Farel, percaya deh. Kalau kita nikah nanti, aku akan berusaha jadi
istri yang baik buat kamu.
8.    Farel    : Luna, kamu nggak perlu ngelakuin apa-apa. Aku cinta sama kamu
apa adanya. Kamu dah mau jadi istri aku, itu dah semuanya buat
aku.
Di ruang tamu.
9.    Luna    : Liat, bagus nggak?
10.    Farel    : Bagus, bagus, bagus.
11.    Luna    : Kan lebih indah kalau aku sudah selesai mewarnainya.
12.    Farel    : Luna. Kamu tu nggak boleh kecapekan.
13.    Luna    : Farel, kamu harus lihat setelah aku selesai mewarnainya. Aku
masih bingung mikir endingnya seperti apa. Ada beberapa
alternatif sih yang aku pikirin. Atau barangkali kamu punya usul?
Farel, Farel? Farel, kamu pasti kecapekan banget ya nungguin aku
semalaman di rumah sakit?
Di dapur
14.    Luna    : Hai, pagi. Kamu bangun tepat pada waktunya. Minum dulu ya
tehnya. Sementara aku mau nyiapin roti bakar buat kita sarapan.
Oya, tadi papa nggak sempet nungguin kita sarapan. Katanya dia
buru-buru banget habis nerima telpon dari siapa…mungkin dari
rekan bisnisnya kali ya?
15.    Farel    : Kamu nggak pa-pa?
16.    Luna    : Seperti yang kamu lihat. Gue nggak kelihatan sakit, kan? Oya,
kamu pingin selai rasa apa? Cokelat? Nanas? Strowberi?
17.    Farel    : Mmm.
18.    Luna    : Tunggu-tunggu, biar aku yang tebak. Kamu pasti pilih…aku
pingin kamu tutup mata kamu.
19.    Farel    : Kenapa?
20.    Luna    : Tutup mata kamu.
21.    Farel    : Oke.
22.    Luna    : Sekarang, buka mata kamu. Pilih selai rasa apa?
23.    Farel    : Emm, strowberi.
24.    Luna    : Teretet….
25.    Farel    : Kok kamu bisa tau sih?
26.    Luna    : Ya, aku tau dong. Aku kan punya bakat paranormal. Aku bisa
tau jalan pikiran dan perasaan kamu.
27.    Farel    : Gitu ya?
28.    Luna    : Ya.
29.    Farel    : Kalau gitu, coba tebak, apa yang aku rasain sekarang?
30.    Luna    : Mmm, apa ya? (HP Farel berbunyi). Halo, ya.
Pada saat itu, Luna terjatuh pingsan.
Di rumah sakit.
31.    Ayah Luna    : Luna, Luna!
32.    Perawat    : Bapak, maaf. Mohon tunggu di luar sebentar.
33.    Dokter    : Mari.
Farel sendirian di labirin rumah sakit.

ADEGAN 25
Setting        : Di pemakaman.
Deskripsi suasana    : Farel menemui ibu Rachel.
1.    Farel    : Saya minta maaf, saya minta maaf. Karena tidak bisa hadir saat
pemakaman.
2.    Ibu Rachel    : Nggak pa-pa, Rachel pasti bisa ngerti. Sebelum meninggal,
Rachel menitipkan surat ini untuk kamu.
Surat Rachel.
Farel sahabatku, aku nulis surat ini sambil mengenang persahabatan kita yang penuh dengan kegembiraan dan tawa. Sejak kecil, kita main basket bersama-sama. Beralri-lari di kaki bukit. Kamu buatkan aku mahkota indah dari dedaunan. Semua itu terlalu indah untuk dikenang.
Persahabatn kita begitu dekat. Sampai kau jatuh cinta pada Luna. Sulit kujelaskan bagaimana perasaanku. Aku gembira melihat kamu bahagia. Tapi, entah kenapa aku tiba-tiba juga merasa kehilangan. Kadang aku cemburu, karena kau tak punya waktu lagi untukku.
Sungguh, aku sangat terpukul ketika dokter bilang, kakiku harus diamputasi. Tanpa kaki, aku tak akan lagi bisa main basket sama kamu sambil berkejarana dalam hujan. Pada akhirnya aku menyadari, aku nggak ingin kehilangan kamu Farel. Tapi, saat perpisahan itu pasti akan datang juga. Karena aku tau, kamu sangat mencintai Luna, dan suatu ketika kamu akan menikahinya.
Aku tak mau ada kata-kata perpisahan diantara kita Farel. Untuk itulah, akhirnya aku mendonorkan hatiku pada Luna. Dengan hati yang ada di tubuh Luna maka aku bisa terus mendampingimu Farel, bahkan sampi kamu menikah dan punya anak. Lalu, hatiku yang kudonorkan di tubuh Luna, aku bisa terus bersamamu. Lalu, yang hatiku kini ada di tubuh Luna, dengan cara itu aku mencintaimu.
Akhirnya, Farel dan Luna menikah hingga memiliki seorang anak.

SELESAI

Iklan

29 Komentar »

  1. Melisa Said:

    keren banget gw suka ma jalan cerita nya!!

  2. Hasna Said:

    cerita nya BAGUS dan KEREN sekali!!!
    ak suka cerita seperti ini!

  3. echa_cetiya Said:

    i love heart forever ceritanya keren banget pokoknya sip dech

  4. Ria Asrii H Said:

    mau tanya boleh gk???
    Striosis tu apa y???

  5. FareL Said:

    striosis nTu sakiT di Bgian Hti seseorang (Klo ngGa sLah Sich Gtu yg W liat d’film’a)

  6. nabilah Said:

    keren banget. ini bisa jadi inspirasi buat cita-cita aku yang pengen banget jadi penulis novel 🙂 terus nanti dijadiin film deh. hm menarik! i like it

  7. waduk Said:

    film.a bsa di tayangin lgy gg
    crita.a dri awal….

  8. billy k Said:

    sumpah ini satu2nya film yg pernah aku tonton yg bisa memberikan rasa indah di hati,…

    dari artis yg cantik dan tampan. lokasi yang keren,.suasana film yg indah ,.

    pokonya film paling sempurna, walaupun udah lama,.. tetap tidak membosankan
    bagus,..keren,..heart gk akan bisa aku lupakan

  9. ikmal Said:

    film heart slalu aku nanti2kan tayang di tv.
    ceritanya itu gak boring

  10. Wulan Said:

    Cerita’a mengharukan sekali , apa lagi pas di akhir cerita.
    Ukh pkok’a kren deh 🙂
    HEART gk bisa aku lupain .

  11. Peri Cantik Said:

    wah…filmnya keren.sumber inspirasiku..I Love HEART! 😀

  12. DANANG LOVE NOVITA Said:

    NOVITA E.C MY HEART

  13. pay3x Said:

    isi comicknya apa ?? masi penasaran boy

  14. septian Said:

    alurnya agak melompat”x

  15. alisya Said:

    ya ampun ceritanya sedih bgt ,jadi pengen nangis ;(

  16. aku suka banget film ini dari kecil

  17. Aku suka sama dia

  18. Gue suka sama film ini
    Banget dari dulu
    Gue tunggu tunggu film nya kapan tayang
    Hakirya datang juga film nya
    HORRE

  19. alan yudha Said:

    film yang menyentuh

  20. athilya putri Said:

    Beh…keren 🙂 😉 ;*

  21. aq suka bgt sama film ini t.o.p bgt deh

  22. Fatin Ananda Said:

    aduh aku seneng banget ama ceritanya nih

  23. zahra amanda Said:

    aku sukaaa bgt sama film ini!
    film ini kapan tayang lagi?
    aku pengen nonton.
    please bales.

  24. zahra amanda Said:

    please tayangin lagi film heart yang layar lebar donk!
    please! 🙂

  25. zahra amanda Said:

    yess!
    akhirnya, film HEART ditayangin lagi!
    film yg selama ini aku tunggu2!
    kalian jangan lupa nonton ya! kamis, 1 januari 2015!
    don’t forget ya guys!

  26. Venus alexandra Said:

    Waah thanks banget ya. Naskah ini kupakai untuk ujian praktek bahasa jepang. Thanks !

  27. azlina Said:

    ini nih tontonan gw sejak kecil,suasananya tuh ngena banget..pokonya top deh

  28. Datha Said:

    ada yang punya link movienya ga ya??? butuh filmnya buat tugas


{ RSS feed for comments on this post} · { TrackBack URI }

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: